Pada 21 November 2011, Sony Entertainment Television meluncurkan serangkaian acara fiksi baru; untuk menggantikan “Kaun Banega Crorepati”, atau KBC, seperti yang lebih dikenal sebagai. Tampaknya ini adalah perkembangan yang tidak penting, dengan lebih dari 50 GEC (Saluran Hiburan Umum) Hindi, meluncurkan acara baru, setiap minggu atau bulan. Fakta menarik tentang acara-acara ini di SONY adalah, durasi waktu mereka.

Kuch Toh Log Kahenge dan Dekha Ek Khwaab, dua pertunjukan di SONY, masing-masing berlangsung selama 45 menit, mencakup slot waktu utama dari jam 8 malam hingga 21:30 malam. Dengan meningkatkan durasi tayangan ini, dari slot reguler 30 menit, saluran tersebut telah membawa tren baru di televisi India.

Sebagai pemirsa televisi, kita sudah terbiasa menonton tayangan yang berdurasi 30 menit atau 1 jam di televisi. Sementara sebagian besar acara fiksi di semua GEC memiliki episode 30 menit, sangat sedikit acara yang ditayangkan untuk slot 60 menit. Dulu, Mahabharat dan Ramayan, sedangkan Chandragupta Maurya hari ini di saluran NDTV Imagine, memiliki episode berdurasi 60 menit. Selain itu, hanya reality show yang memiliki episode 60 menit di televisi India.

Poin penting yang harus dipahami di sini adalah, bagaimana tayangan berdurasi 45 menit ini dapat memengaruhi pilihan tayangan pemirsa, dan pada gilirannya TRP tayangan di berbagai saluran. Jika tomslot88 situs judi slot online seseorang mulai menonton dan mengikuti, Kuch Toh Log Kahenge, acara jam 8 malam di SONY; maka penayangan acara pukul 20.30 di GEC lain akan terpengaruh. Juga, seperti pertunjukan 45 menit lainnya, Dekha Ek Khwaab, dimulai pada 20:45, itu sudah berjalan, ketika pertunjukan jam 9 malam dimulai di GEC lain. Jeda iklan ditetapkan sedemikian rupa sehingga acara berlangsung pada jam 9 malam, yang selalu menyebabkan pemirsa tidak berpindah saluran; untuk menonton pertunjukan yang dimulai di GEC lain, jam 9 malam.

Jadi, dengan menjalankan dua pertunjukan selama 45 menit, TRP dari hampir 3 pertunjukan di slot waktu yang sama, disiarkan di GEC lain, akan terpengaruh.

Selain itu, biaya produksi hingga siaran berkurang. Dengan dua pertunjukan 45 menit yang menghabiskan 90 menit waktu layar, biaya produksi keseluruhan lebih sedikit; dibandingkan dengan biaya produksi untuk tiga pertunjukan 30 menit yang mencakup 90 menit.

Tampaknya, dua acara berdurasi 45 menit yang disiarkan pada jam tayang utama di GEC bukanlah masalah besar. Sebaliknya, jika kita melihat lebih dekat; maka dapat dipahami, bahwa slot 45 menit dapat memengaruhi TRP acara yang ditayangkan di GEC lain. Juga, pengurangan rasio produksi terhadap pemrograman membantu saluran dalam mencapai keuntungan yang signifikan.

Jadi, apakah program 45 menit di televisi ini, insiden satu kali atau strategi jangka panjang? Hanya waktu yang akan memberitahu. Untuk saat ini, ini jelas merupakan langkah yang cerdas dan inovatif dalam industri pertelevisian.